Di konferensi internasional Mentan paparkan transformasi pertanian RI thumbnail

Di konferensi internasional Mentan paparkan transformasi pertanian RI

Diposting pada

Upaya peningkatan sistem pertanian dan pangan yang inklusif dan berkelanjutan itu, dapat memperkuat ketahanan pangan global

Kota Bogor Beritaku.co – Pemerintah melalui Kementerian Pertanian (Kementan) mendorong sistem pertanian dan pangan global secara inklusif dan tangguh untuk mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan (SDGs) pada 2030.

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo saat membuka Konferensi Internasional ke-3 Penanganan dan Pemrosesan Pasca-Panen Pertanian (ICAPHP) 12-13 Oktober 2021, secara hibrid di Kota Bogor, Selasa, mendorong dunia meningkatkan sistem pertanian.

Pada konferensi internasional bertema memperkuat ketahanan pangan global itu, Mentan Syahrul juga menjelaskan pemerintah telah menetapkan lima Cara Bertindak (CB), dalam mewujudkan transformasi struktural sektor pertanian.

Pertama, meningkatkan kapasitas produksi untuk memastikan pasokan pangan untuk sekitar 272 juta penduduk Indonesia. Kedua, diversifikasi pangan lokal untuk memperkuat ketahanan pangan dan gizi. Ketiga, memperkuat cadangan pangan dan sistem logistik untuk stabilisasi pasokan dan harga pangan. Keempat, pengembangan pertanian modern untuk meningkatkan efisiensi, produktivitas, dan daya saing. Kelima, ekspor tiga kali lipat untuk mendukung perekonomian nasional berkembang, terutama di masa pandemi COVID-19.

Konferensi yang diselenggarakan oleh Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Balitbangtan) Kementan itu dihadiri juga oleh perwakilan dari Organisasi Pangan Dunia (FAO) yang menjadi salah satu pembicara, serta pembicara lain dari Prancis, Jepang, dan Australia.

Konferensi membahas ketahanan pangan global yang mendapat perhatian dunia yakni untuk merumuskan berbagai penyelesaian terkait ketahanan pangan, khususnya dalam bidang pascapanen.

Baca juga: Kementan siapkan aplikasi untuk prediksi situasi ketahanan pangan

Sektor pertanian Indonesia mendapat apresiasi internasional, di mana Indonesia terpilih sebagai ketua kelompok kerja pertanian G20 tahun 2022.

Menurut Mentan, penguatan sistem pertanian dan pangan berkelanjutan merupakan keniscayaan yang harus dilakukan, termasuk di Indonesia.

“Upaya peningkatan sistem pertanian dan pangan yang inklusif dan berkelanjutan itu, dapat memperkuat ketahanan pangan global,” kata Mentan.

Mentan Syahrul menjelaskan ketahanan pangan saat ini adalah persoalan penting, mengingat berbagai permasalahan dan tantangan yang dihadapi, mulai dari peningkatan jumlah penduduk, konversi dan degradasi kualitas lahan, perubahan iklim, mutu dan keamanan pangan, serta perubahan pola konsumsi.

Di tengah kebutuhan pangan yang meningkat, kata dia, FAO menyebutkan14 persen pangan dunia hilang akibat teknik panen dan pascapanen yang tidak tepat.

Karena itu, lanjut dia, perlu dirumuskan dan dicari solusi teknik panen dan pascapanen untuk peningkatan kapasitas produksi, mengurangi kehilangan dan pemborosan makanan, serta meningkatkan nilai tambah secara merata untuk mencapai ketahanan pangan dan gizi.

Baca juga: Bappenas: “Food loss-food waste” RI capai 184 kg per orang per tahun

Baca juga: Penelitian ungkap penyebab “Food waste” di Indonesia tinggi

Pewarta: Riza Harahap

Editor: Risbiani Fardaniah

COPYRIGHT © Beritaku.co 2021